Selasa, 11 November 2014

LETIH YANG MENGEMBIRAKAN

Hari ni tidaklah sasebok sebulan yang lalu. Lima bulan menanggong kesebokan dari lima pagi hingga ke tujuh malam. Asyik dengan kerja kerja. Pergi kerja balik kerja, hinggakan diri sendiri tidak terusur. Rupanya doa kepada Allah tidak disia-siakan. Allah  makbulkan permintaan hambanya. Hambanya tidak mengatahu, sesungguhnya aturan Allah yang paling tepat. Dengan kelapangan ini dapat juga membelek belek Biado Ho. Kali ini bukan nak bercerita tentang kerja atau keletihan kerja.

Naka bercerita tentang Keletihan yang Mengembirakan. Walau pun penat menguruskan, penat melayan, penat dengan kerenah tetapi ia amat mengembirakan. Dikejutkan ditengah malam, diawal pagi tetapi mengembirakan. Itulah dia Ahmad Aabid Mursyid.
Cukup lasak, cergas sungguh, celik mata  ada sahaja yang hendak dilakukannya. Memanjat, menyelongkar, sehingga mendapat gelaran dari tok Teloi "Ketama Angin".  Didalam hati sabar sahaja ada hikmahnya. Mohon kepada Ilahi semoga Ahmad Aabid Mursyid Sihat sejahtera.


Dan janganlah kamu membunuh anak anak kamu kerana takut kemiskinan. Kami akan memberi rezeki kepadamu dan kepada mereka - Al Isra'


"maka terangkanlah kepadaKu tentang yang kamu tanam? kamukah yang menumbuhkannya ataukah Kami yang menumbuhkannya? kalau kami kehendaki, benar benar Kami jadikan dia kering dan hanchur; maka jadilah kamu heran tercengang (sambil berkata). Sesungguhnya kami benar  benar menderita kerugian" bahkan kami menjadi orang tidak mendapatkan hasil apa apa.Maka terangkanlah  kepada Ku  tentang air yang kamu minum. Kamukah yang menurunkannya dari awan ataukah kami yang menurunkan? Kalau kami kehendaki nascaya Kami jadikan ais, maka mengapa kamu tidak bersyukur?




Ahad, 17 Ogos 2014

Kalau besi dah berkarat, kalau kayu dah reput, kalau kain dah carik kalau duit dah tak laku. Iutlah punya lama blog ni punya tak diusik  usik. Cerita banyak masa tak ada, isu ada sukar untuk di bincangkan. Apa apapun masih ada sawal ni di ucapkan selamat Hari Raya Maaf Zahir dan Bathi. dari saya dan keluarga.


Keluarga ku bersama keluarga Hj Hamsan 

Ahad, 6 April 2014

RAUDHAH

Kesempatan berada di Masjid Nabawi, Raudhah adalah tempat pilihan yang utama. Ruangnya kecil dan sentiasa penuh sesak.
" Ruang antara rumahKu dan mimbar adalah salah satu taman dari taman taman surga dan mimbarku terletak diatas kolamku." Bukhri Muslim 

Ini kali kedua aku dapat memijak bumi Madinah, pengalaman yang lalu telah membantu aku dan Ariff Husaini untuk masuk kekawasan Raudhah.. Seperit kebiasaan ruang raudhah sentiasa sesak dengan orang ramai. Berebut rebut untuk beribadah didalamnya. Memasukinya perlu bersabar dan beradab. Adab adab masjid perlu dijaga, adab sesama manusia dan yang lebih penting makam Rasulullah saw ada disitu. 
Pesan ku pada Ariff minta izin kepada orang yang duduk dan berdiri disempadan Raudhah untuk melintasi dan melangkah mereka, apabila dapat sahaja memijak Raudhah (karpet hijau) terus berdoa arah kiblat (jangan berdiri dihadapan orang solat). Pohonlah sebanyak banyaknya dan salah satu doa yang dipohon dipermudahkan dan dilapangkan  Raudhah untuk diri beribadah. InsyAllah akan dapat beribadah diruang Raudhah.
Tambah kapsyen

I

Rabu, 2 April 2014

UNTA

Surah 88 Ayat 17 Al Ghashiyah
Maka tidakkah mereka memerhatikan unta, bagaimana ia diciptakan?
 18 jamadilawwal  1435 ke Miqat Hudaibiah untuk menunaikan umrah kedua, jauh lebih kurang 29 km dari Mekah. Sebelum berIhram umrah. Singgah dahulu di ladang Unta bergambara dan merasa keenakan susu unta. Lima rial untuk satu botol 400ml. 


 Anak unta terpaksa beralah, kerana susu ibunya untuk dijamu kepada tetamu


 Ariff Husaini mula menunjukkan keberaniannya


Selasa, 4 Februari 2014

Kahwin

Suasana gembira perkahwinan Nuraishah N Mohd Zaid Harithah 
 Perjalanan meraikan Sarapan pagi RNR bukit Merah 
 Pastinya Ahmad Aabid menjadi perhatian
 Sampai dirumah Dato Mazlan Datin Jamayiah
 Dipagi hari jumaat setibanya dirumah kenduri
Bunga umtuk hiasan
 persiapan cenderahati
 Lembu ditumbangkan
 Cikgu Hasan kawan lama ketua memasak
 Tradisi gotong royong diamalkan
 Anik pisau pasti tajam
 Hj Wahid Hj Azmzn N Danial
 Salim
 kesungguhan dan kesabaran diperlukan
 Cikgu Manan yang ptut dipuji
 Ya Hanan nan

 Ayob
 Malik
 Jamuan disebelah malam
 Aabid jadi usikan

 Persiapan menjelang akad Nikah
 Cinta tidak pernah celik menilai manusia.
 Sesiapa pun boleh jatuh cinta. Sesiapa pun layak jatuh cinta
 Upcara akad nikah
 Merisik sudah, bertunang pun sudah, Nikah dilafaz sunah diwarisi,
termeteri sudah janji bermadah, majlis pernikahan semoga di berkati


 Hj Khusairi memberi ucapan
 Yang pandai menilai hanyalah hati

 Restu kedua Ibubapa
 Andai kau ku miliki, akan ku jadikan kau bulan, akan ku nanti setiap hari, akan ku rindu setiap waktu

 Jalinan kasih bersemai di hati, 
Ikatan suci menjadi bukti, 
harapan kami menggunung tinggi, 
supaya kasih kekal abadi
 Andong yang sentiasa perihatin, kadang kala kita tersalah angap keperihatiannya

 Maaf kata menyusun bahasa 
Menurut adat, berteraskan Agama
Dengan penuh kesyukuran ke Hadrat Ilahi.
 kami ucapkan kepada semua



Doa Untuk pengantin
Ya Allah Ya Rahim
Dari setinggi dan seluas kasih sayang Mu, 
kepada pengantin suami Isteri
Berkatilah kedua duanya.
Sesungguhnya pertemuan ini adalah dengan Mu,
Mudah mudahan perkongsian hidup yang di bina berkekalan hingga ke akhir usia
Dengan taufik dan hidayah Mu
Beruntunglah keduanya dalam kehidupan di dunia lebih lebih lagi di akhirat.
Amin Ya Rabbil Alamin.....